Ini Tanggapan Hendrikus Keling Terkait Dugaan Penggelembungan Suara dan Pemalsuan Tanda Tangan

Iklan Semua Halaman

Header Menu

Ini Tanggapan Hendrikus Keling Terkait Dugaan Penggelembungan Suara dan Pemalsuan Tanda Tangan

Mikael Milang
Selasa, 30 April 2019

Hendrikus Keling, Anggota DPRD Kabupaten Mahakam Ulu, menanggapi terkait adanya dugaan kecurangan Pemilu, yakni Dugaan Penggelembungan Suara dan Pemalsuan Tanda Tangan. “Planonya dibuka semua, bersih tidak ada apa-apa”, tutur kepada Beritamahulu.com, Senin (29/04/2019)




Beritamahulu.com, Ujoh Bilang - Dugaan Penggelembungan Suara dan Pemalsuan Tanda tangan di TPS 01 dan 04, Long Bagun Ulu menjadi perhatian masyarakat Kabupaten Mahakam Ulu. Dugaan ini mencuat berawal dari beberapa kader Partai Politik yang merasa keberatan terkait adanya dugaan Penggelembungan Suara dan Pemalsuan Tanda Tangan Saksi Parpol.

Aksi Protespun terjadi dikantor KPU Mahulu dan Bawaslu, Rabu (24/04/2019). Aksi yang dikomandoi oleh Martinus Miing dari Partai Hanura ini menuntut KPU untuk menindak tegas masalah ini. Begitupun di Bawaslu, Miing meminta Bawaslu segera menindak lanjuti laporan dan aduan yang mereka sampaikan.

Sementara itu, Hendrikus Keling selaku kader partai Gerindra sekaligus caleg Mahulu Daerah Pemilihan (Dapil 01), menanggapi bahwa semua yang dituduhkan kecurangan yang dilakukan partainya itu tidaklah benar.

“Planonya dibuka semua, bersih tidak ada apa-apa”, tutur Keling Kepada Beritamahulu.com, Senin (29/04/2019).

Keling menyampaikan kepada semua kontestan politik yang terlibat dalam kontestasi politik dalam Pemilu serentak di Kabupaten Mahakam Ulu ini, agar bisa menjaga persatuan dan kesatuan. Karena apa yang dituduhkanpun tidak terbukti.

“Kawan-kawan yang ikut kontestasi politik kemarin itukan orang-orang terpilih, artinya orang-orang terpilih ini, walaupun belum dapat kesempatan tapi mempunyai tanggung jawab moral yang besar menjaga kondisi masyarakat Mahakam Ulu dengan baik”, ujarnya.

Pesan saya, lanjutnya, tetap jaga persatuan dan kesatuan serta perdamaian masyarakat kita di Mahakam Ulu. Jangan terpancing dengan isu-isu yang kurang bagus.

“Semua stakeholder, semua teman-teman yang ikut kontestasi politik kemarin, memang begitulah pertandingan, ada yang menang dan ada yang kalah”, lanjut Pria asal Mambes ini.

Ia pun menyatakan bahwa siap untuk melakukan konsiliasi dengan teman-teman yang saat ini masih keberatan dengan hasil penghitungan suara yang diduga terdapat kecurangan.

“Kalau saya ini tidak ada masalah, baik dengan kelompok manapun. Pintu rumah saya terbuka lebar untuk teman-teman semua”, tambah Keling

“Kebetulan keluarga semua di Mahakam Ulu ini, tidak ada orang lain. Sementara Pemilu ini telah usai, ayo, mari kita jaga kesatuan dan persatuan kita”, tutupnya seraya memberikan isyarat agar semua pihak berdamai. (BM/MM)

loading...